Travel

Italia Tawarkan Voucher Menginap Kondisi Pariwisata Eropa Setelah Pandemi Covid-19

Pandemi Covid 19 membuat banyak perubahan terutama dalam sektor pariwisata. Sektor pariwisata di negara manapun terdampak pandemi Covid 19 termasuk negara negara di Eropa. Kota kota di Eropa dulunya menjadi destinasi wajib untuk turis dunia.

Penduduknya bahkan ada yang protes anti wisata karena banyaknya wisatawan yang banyak mengunjungi kota mereka. Selama beberapa dekade, kota kota yang dipenuhi turis mengeluhkan banyaknya pengunjung yang memadati jalan, bar, dan jaringan perjalanan mereka. Kini negara di Eropa menawarkan voucher untuk wisatawan agar mau berkunjung ke negaranya.

Tapi hari ini, penduduk Eropa mungkin memiliki pikiran lain karena membutuhkan kunjungan wisata setelah pembatasan karena pandemi. Sebelum coronavirus menghantam Eropa awal tahun ini, kota kota benua itu termasuk yang paling banyak dikunjungi di dunia. Pada 2019, Barcelona menyambut 30 juta pengunjung, Amsterdam menarik 19 juta pengunjung, dan Venesia mendapat 25 juta pengunjung. “ Sekitar 2.000 orang pergi setiap tahun. “Jika kita melanjutkan hal ini, dalam beberapa tahun ke depan Venesia hanya akan dipenuhi oleh turis. Ini akan menjadi bencana sosial, antropologis dan historis ,” seorang pengunjuk rasa anti pariwisata mengatakan kepada media pada 2017 seperti dikutip dari Week.co.uk

Ketika ada pandemi virus corona, pariwisata secara eksplisit dilarang di hampir seluruh Eropa, dengan otoritas di destinasi populer memberi tahu penduduk untuk tinggal di dalam rumah dan pengunjung untuk menjauh. Secara bertahap, langkah langkah penguncian telah dibuka kembali , dengan hotel dan restoran diizinkan untuk dibuka kembali, dan pengujian wajib dan karantina dicabut. Tetapi sementara beberapa turis telah mulai kembali ke kota kota terkenal di Eropa, penyebaran mereka ke seluruh daerah lamban.

Di Tenerife, meja duduk kosong. “Pemesanan turun 80% di Italia meskipun ada insentif dari pemerintah. Feri ke pulau pulau Yunani membawa muatan di bawah setengah dari yang pernah mereka lakukan, ”lapor The New York Times . Hanya sedikit orang yang berkelana di luar perbatasan negara mereka sendiri di Eropa, dan pengunjung dari luar benua hanya sedikit dan jarang.

"Hanya 13 negara yang termasuk dalam daftar yang dianggap aman oleh Uni Eropa, daftar yang sejauh ini tidak termasuk Amerika Serikat," kata surat kabar itu. Ketika pembatasan lebih lanjut dicabut, lebih banyak orang akan mulai keluar dari negara asal mereka dan mengunjungi tetangga mereka di Eropa dan sekitarnya. Tetapi runtuhnya hotel, restoran, dan maskapai murah di Eropa diperkirakan akan mengubah cara pariwisata beroperasi dalam jangka panjang.

"Kami pikir pasar berbiaya rendah akan berubah, baik karena efek pada maskapai penerbangan dan sikap terhadap mobilitas," Xavier Marce, anggota dewan Barcelona yang bertanggung jawab atas pariwisata, mengatakan kepada The Guardian. "Pariwisata akan sangat berbeda," katanya. “Tidak semua orang akan bepergian seperti dulu. Dan mereka yang melakukan perjalanan mungkin ingin melakukannya dengan cara yang lebih tenang, mungkin mereka akan melihat lebih sedikit tetapi lebih menikmati pengalaman itu. ”

Pemerintah melakukan apa yang mereka bisa untuk membantu industri perhotelan. Setelah dihantam keras dan diawali oleh pandemi , Italia telah mencoba mempromosikan pariwisata dengan membagikan voucher penginapan. Namun, banyak wisatawan masih khawatir gelombang kedua kasus virus corona yang mungkin saja terjadi di Eropa.

Di Barcelona, ​​warga diminta tinggal di rumah selama 15 hari, karena jumlah infeksi Covid 19 setiap hari naik lagi menjadi lebih dari 1.000 di wilayah Catalonia Spanyol. "Kami baru saja mulai melihat hal hal hidup kembali dengan kedatangan beberapa wisatawan asing, jadi ini adalah langkah mundur," kata pemilik bar Barcelona, ​​Maria Quintana.

Berita Terkait

Coba Cicipi Bakso Aduhai di Surabaya, Sajian Bakso yang Dilengkapi Seafood

Nurofia Fauziah

Baru Pertama Kali Terjadi, 110 Hiu di Menjangan Besar, Karimunjawa Mati Mendadak

Nurofia Fauziah

Termasuk Larangan Berpegangan Tangan Deretan Fakta Unik Aturan Kerajaan Inggris

Nurofia Fauziah

SaladStop! Manjakan Pecinta Salad Sehat Sembari Peduli Pelestarian Lingkungan Hijau

Nurofia Fauziah

5 Rekomendasi Tempat Makan Soto Ayam Enak di Jakarta

Nurofia Fauziah

Panduan Transportasi, Harga Tiket dan Tips Liburan ke Candi Borobudur ala TribunTravel

Nurofia Fauziah

6 Tips Memilih Buah Alpukat yang Sudah Matang dan Siap Makan, Perhatikan Pangkal dan Kulit Buah

Nurofia Fauziah

Yuk Isi Libur Lebaran ke Destinasi Paling Hits di Depok

Nurofia Fauziah

Sebentar Lagi Ramadan, Mau Bukber Ala Timur Tengah? Yuk ke Hotel Santika Premiere ICE – BSD City

Nurofia Fauziah

12 Tempat Wisata Populer di Phuket Thailand, Wajib Abadikan Momen di Kota Tua

Nurofia Fauziah

10 Tempat Wisata di Indonesia yang Paling Dicari di Google Tahun 2019

Nurofia Fauziah

AirAsia Jadikan Lombok Sebagai Hub Baru

Nurofia Fauziah

Leave a Comment