Kesehatan

Hindari Kena Mulut Trik Menggunakan Disinfektan yang betul & Mata Hidung Pakar Toksikologi UI

Maraknya penggunaan cairan deinfektan saat wabah virus corona memunculkan masalah baru. Bagaimana memakai yang benar? Pakar Toksikologi Universitas Indonesia, Dr. Rer. Nat. Budiawan menjelaskan cara menggunakan cairan disinfektan yang baik dan benar. Hal tersebut disampaikan Budiawan saat menjadi narasumber di tayangan YouTube tvOneNews (1/4/2020).

Belakangan cairan disinfektan marak digunakan untuk menyemprot pakaian yang melekat dan sedang dikenakan oleh manusia. Hal itu bertujuan untuk membunuh kuman, bakteri, maupun virus yang melekat di tubuh orang tersebut. Terlebih sekarang virus corona atau Covid 19 tengah mewabah di Indonesia.

Namun secara tidak langsung, mereka juga akan terkena percikan cairan disinfektan yang disemprotkan ke tubuh mereka. Baru baru ini beredar kabar bahwa penyemprotan disinfektan pada manusia bisa membahayakan. Terlebih Organisasi Kesehatan Duni atau WHO juga tidak merekomendasikan penggunaan disinfektan pada manusia.

Melansir tayangan YouTube tvOneNews, Budiawan, pakar Toksikologi menjelaskan cara penggunaan cairan disinfektan yang benar. Budiawan mengatakan, pada dasarnya manusia tidak boleh melakukan kontak langsung dengan bahan kimia tersebut. "Pada dasarnya manusia memang tidak boleh kontak langsung dengan bahan kimia yang terkandung di cairan tersebut," ujar Budiawan.

Namun menurut Budiawan, untuk membunuh mikroorganisme atau virus, penggunaan disinfektan tetap perlu dilakukan. "Tetapi penggunaan disinfektan tetap perlu," "Karena memang disinfektan ini untuk membunuh mikroorganisme atau katakanlah virus yang ada di permukaan keras, misalnya pipa, tas, bahkan dalam pakaian atau baju," terangnya.

Ia menjelaskan cairan disifektan sebenarnya digunakan untuk membasmi virus pada permukaan benda mati, bukan untuk manusia. "Jadi disinfektan itu memang dikhususkan untuk benda benda mati," jelas Budiawan. Mengetahui cairan disinfektan terlanjur digunakan masyarakat untuk disemprotkan pada benda benda yang melekat di tubuh manusia, Budiawan kemudian memberikan tips agar orang orang tetap aman dalam menggunakna disinfektan.

Budiawan mengatakan, ada area area tertentu pada manusia yang harus dihindari saat penyemprotan disinfektan. Bahkan apabila cairan disinfektan terkena selaput lendir manusia, itu akan sangat membahayakan. "Nah caranya bagaimana? ketika orang menggunakan disinfektan ini harus hindarkan jangan sampai terhirup atau dalam artian kontak dalam mulut, dan juga dalam mata," ungkap Budiawan.

"Itu poinnya," jelasnya. Menanggapi kasus maraknya cairan disinfektan yang disemprotkan ke tubuh manusia, Budiawan mengaku memang informasi yang sampai ke masyarakat sangatlah kurang. "Nah ini problemnya di sini, karena informasi dalam penggunakan bahan disinfektan ini belum dipahami pada masyarakat" kata Budi.

Ia mengatakan penggunaan disinfektan tidaklah dilarang, namun cara pemakaian dan pemanfaatannya harus benar. "Bahan bahan ini (disinfektan) tidak dilarang sebenarnya, seperti alkohol, klorin, dan sebagainya," "Tetapi cara penggunaan dan pemanfaatan yang benar inilah yang sebenarnya perlu diedukasi kepada masyarakat," kata Budiawan.

Budiawan kembali menegaskan, bahwa dalam penyemprotan cairan disifektan hindari area mulut, hidung, dan mata. Apabila cairan tersebut terhirup itu bisa membahayakan kesehatan. "Poinnya dalah hindarkan penggunaan disinfektan itu, jangan sampai kontak pada mulut, terhirup, atau terkena mata," ujar Budiawan.

Masyarakat, perlu lebih waspada ketika menggunakan cairan disinfektan dalam memutus rantai penyebaran Covid 19. Ketua Tim Pakar Gugus Penanganan Covid 19 Prof. Wiku Adisasmito mengatakan, bahwa cairan disinfektan hanya mampu membersihkan virus pada permukaan benda mati, dan bukan pada tubuh manusia. "Penggunaan secara langsung pada tubuh manusia tidak direkomendasikan karena berbahaya bagi kulit, mulut, dan mata karena bisa menyebabkan iritasi. Penggunaan dengan UV Light dalam konsentrasi yang berlebihan, mempunyai potensi jangka panjang yang menimbulkan kanker kulit," kata dia dalam konferensi persnya, Senin (30/3/2020).

Penggunaan cairan disinfektan, tidak direkomendasikan untuk disemprotkan langsung pada tubuh manusia. Sebab, cairan disinfektan mengandung bahan kimia seperti alkohol juga klorin yang berbahaya jika terkena kulit, mata, atau mulut. Ia pun menjelaskan, bahwa cairan disinfektan ini merupakan senyawa kimia yang digunakan untuk proses dekontaminasi yang membunuh mikroorganisme virus bakteri pada objek permukaan benda mati.

Seperti pada lantai, meja, peralatan medis, juga permukaan benda lain yang sering disentuh. "Dalam rangka pencegahaan covid 19 penggunaan cairan disinvektan di area publik transportasi, pasar, tempat ibadah, sekolah, rumah makan juga perlu memperhatikan komposisi dan jenis bahan disinvektan. Ini tidak dianjurkan secara berlebihan seperti fooging karena dapat menimbulkan iritasi kulit bahkan gangguan pernafasan," kata dia. Penggunaan cairan ini hanya dilakukan secara spesifik pada permukaan benda mati saja.

Yaitu dengan cara disemprotkan, lalu setelah 1 menit kemudian dilakukan pengelapan dengan menggunakan sarung tangan. "Metode pencegahan pada diri tersebut dapat diganti dengan selalu mencuci tangan, menghindari menyentuh wajah, dan langsung mandi ketika sampai di rumah. Selain itu mencuci pakaian dengan sabun, dan menyetrika sambil memberi cairan disinfektan saat disetrika," kata dia. "Selalu jaga jarak dan tetap rajin cuci tangan dengan air mengalir dan sabun. Hindari sentuh area wajah mata hidung dan mulut. Lakukan dengan disiplin," tuturnya.

Berita Terkait

Pernah Direhabilitasi Berulangkali Tertangkap Mengapa Ibra Azhari Masih Kecanduan Narkoba

Nurofia Fauziah

Harganya Murah Meriah Ramuan-ramuan Tradisional di Bawah Ini Manjur buat Atasi Nyeri Sendi

Nurofia Fauziah

Perpanjang Umur 5 Jus Buah & Sayur ini Ternyata Manfaatnya Mengejutkan Selama ini Disepelekan

Nurofia Fauziah

Waspada 5 Masalah Kesehatan yang Mengintai Bisa Berdampak pada Pendengaran senang Makanan Pedas

Nurofia Fauziah

Ada Keju hingga Biskuit Es Krim 5 Produk Olahan Susu Paling Terkenal & Digemari

Nurofia Fauziah

Ternyata Beberapa Orang Ini Tak Disarankan Konsumsi Buah Naga Meski Kaya Manfaat

Nurofia Fauziah

Remaja ini Jadi Buta dan Tuli, Sejak SD Hanya Mau Makan Frozen Food dan Snack Kemasan

Nurofia Fauziah

Demam Berdarah hingga Leptospirosis Waspada 8 Penyakit Ini Sering Menyerang saat Musim Hujan

Nurofia Fauziah

Mulai dari Cotton Bud hingga Obat Tetes Cara Bersihkan Kotoran Telinga Berikut Ternyata Salah

Nurofia Fauziah

Mana Lebih Baik, Sikat Gigi Sebelum atau Sesudah Sarapan?

Nurofia Fauziah

Terapi Berhenti Merokok Selama Tiga Bulan dengan Bantuan Medis

Nurofia Fauziah

Cara Mudah Menghilangkan Bekas Luka Bakar Menggunakan Lidah Buaya & Madu

Nurofia Fauziah

Leave a Comment