Kesehatan

Berikut Penjelasan Cara Merawat Kebersihan & Kesehatan Telinga Bolehkah Dikorek

Telinga adalah salah satu panca indera yang paling penting bagi manusia. Telinga berfungsi sebagai pintu masuk untuk mendengarkan suara yang masuk. Lalu bagaimanacara menjaga kesehatan dan kebersihan telinga yang baik dan benar menurut pakar kesehatan?

Menurutdr Agustinus HW Purba MKed (ORL HNS) SpTHT KL, ada beberapahal yang harus diperhatikan untuk menjaga kesehatan dan kebersihan telinga. Sebenarnya, telinga mempunyai sistem untuk membersihkan dirinya sendiri. Di liang telinga bagian depan, terdapat bulu telinga serta ada kelenjar yang menghasilkan minyak dan kotoran telinga.

Kotoran telinga sebenarnya dihasilkan dari bagian depan telinga. Maka normalnya bulu bulu telinga akan bekerja mendorong kotoran keluar. Begitulah sistem telinga dalam membersihkan kotoran di telinga.

Kotoran di telinga terdiri atas beberapa jenis seperti kering dan sedikit, kering dan tebal banyak, atau sedikit tapi lengket. Ada juga yang tebal dan lengket, dan lainnya. Jumlah dan variasi volume kotoran juga sangat banyak.

Billa kotoran telinga yang diproduksi terlalu banyak, keras dan lengket, hal ini menyebabkan bulu telinga tidak mampu membawa kotoran keluar. Jika Anda mengalami hal seperti ini, dr Agustinus menyarankan untuk tidak mengoreknya. Sebab bila dikorek, kotoran malah akan masuk ke dalam hingga lengket di gendang telinga.

Tindakan ini juga dapat melukai gendang. Untuk kasus seperti ini disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter THT. Apabila ingin membersihkan telinga, dianjurkan hanya membersihkannya di bagian luar telinga.

Bersihkan secara berhati hati dan lembut. Sebab area liang telinga sangat sensitif. Apabila digosok dengan terlalu keras akan menyebabkan pembengkakan atau luka di telinga.

Jangan menggunakan pembersih telinga yang berbentuk obat tetes. Bila ada sedikit kotoran di liang telinga, obat tetes malah akan masuk ke dalam. Hal ini menyebabkan kotoran dari luar lengket masuk ke dalam sehingga liang telinga malah tertutup.

Dokter Agustinus menjelaskan,telinga terasa nyeri bisa disebabkan karena adanya kotoran di telinga yang terlalu keras. Kotoran keras tersebut berpotensi mengiritasi liang telinga. Telinga nyeri juga bisa disebabkan adanya pembengkakan di area liang telinga.

Pembengkakan ini bisa karena dikorek, ditusuk, ada jamur, binatang yang masuk, atau gigitan binatang. Setiap binatang yang masuk berpotensi mengiritasi liang telinga. Selain di sekitar liang telinga, rasa nyeri juga bisa saja terjadi di area gendang telinga bahkan langsung di gendang telinga.

Keluhan rasa nyeri di area gendang telinga biasanya berdenyut, seperti ditusuk tusuk, tapi tidak sakit saat disentuh. 1. Minum obat anti nyeri Obat anti nyeri yang aman dan jarang menyebabkan alergi adalah dari golongan paracetamol.

Anda bisa mengonsumsi paracetamol jenis sirup hingga paracetamol tablet yang memiliki dosis 500 mg. 2. Gunakan minyak makan Apabila telinga nyeri disebabkan binatang, misalnya anak kecoak atau jangkrik, Anda bisa menggunakan minyak makan ke telinga.

Minyak berfungsi agar binatang terperangkap dan tidak bisa bernapas di dalam telinga. Dengan begitu, hewan akan mati secara sendirinya dan tidak akan menyebabkan kerusakan atau mengganggu area telinga lagi. Apabila binatang dibiarkan saja, dia akan terus bergerak, dan parahnya bisa merusak area gendang telinga.

1. Jangan dikorek, makin dikorek makin beresiko menyebabkan luka di area liang dan gendang telinga 2. Penggunaan benda benda yang masuk ke liang telinga. Misalnya penggunaan earphone terlalu sering akan menyebabkan luka dan kotoran terdorong kedalam.

3. Syaraf pendengaran bisa rusak secara permanen bila mendengarkan suara yang bising atau suara yang terlalu kuat dengan durasi lama. Misalnya pakai headset dalam jangka waktu yang lama atau kerja di tempat yang bising. Solusinya, pakau pelindung atau pengaman telinga.

4. Pilek tidak sembuh juga dapat membuat gendang telinga bocor atau terganggu. Sebab telinga memiliki saluran di belakang hidung yang saling mempengaruhi. 5. Tekanan udara yang terlalu kuatdan masuk melaluihidung ke kuping.

Jangan pernah menutup hidung lalu meniupkan udarake dalam. Hal ini dapat menyebabkan perobekan gendang telinga. Selain tips secara medis, ada juga hal lain yang dapat dilakukan untuk merawat kesehatan telinga.

Dokter Agustinus menganjurkan untuk mendengarkan suara yang baik, misalnya doa atau bacaan kitab dari ajaran agama masing masing. Dengan mendengarkan hal yang positif dan hal yang menyenangkan dan penuh cinta, kesehatan telinga juga akan terjaga. Bila hal positif dan penuh cinta masuk ke telinga, maka akan membuat telinga nyaman.

Untuk mengetahui informasi lebih lanjut, Anda sebaiknya melakukan konsultasi langsung ke dokter THT terdekat.

Berita Terkait

Penerapan Family Center Care Sehingga Orangtua Bisa Berpartisipasi Rawat Bayi yang Berada di NICU

Nurofia Fauziah

dari Jeruk hingga Cabai 9 Makanan yang Kaya dengan Vitamin C

Nurofia Fauziah

Begini Caranya Bawang Putih Ternyata Ampuh buat Menurunkan Kolesterol hingga Tekanan Darah

Nurofia Fauziah

Kenali Kandungan Obat Batuk Bagi Anak Agar Rentang Waktu buat Sembuhnya Tidak Semakin Lama

Nurofia Fauziah

Persiapan BPJS Kesehatan Tanggapi Sri Mulyani yang Enggan Jadi Pembayar Pertama Tunggakan

Nurofia Fauziah

Tunjukan Kasih Sayang menuju Pasangan dengan Jamu Hari Valentine Ala Menkes Terawan

Nurofia Fauziah

Kalau Tak Mampu Jangan Dipaksa Soal Peserta BPJS Turun Kelas Menkes Terawan

Nurofia Fauziah

Berkhasiat Memperkuat Daya Tahan Tubuh Resep Membuat Teh Jahe Lemon

Nurofia Fauziah

Tiga Alasan Ini yang Menjelaskan Mi Instan Berbahaya buat Kesehatan

Nurofia Fauziah

Konsumsi Buah-buahan hingga Sayuran 5 Makanan yang Membantu Anda Berhenti Merokok

Nurofia Fauziah

Kenali Gangguan Irama Jantung & Penanganannya

Nurofia Fauziah

Jangan Panik! 5 Langkah yang Dapat Dilakukan Jika Ada Pasien Virus Corona di Sekitar Anda

Nurofia Fauziah

Leave a Comment